Ramuan Xavi di Barcelona, Efektivitas Busquets, Kecerdasan Nico, & Agresivitas Titisan Iniesta

Xavi Hernandez memberi jawaban menarik saat ditanya soal kebutuhan Barcelona merekrut gelandang bertipikal pekerja keras. Di sepakbola modern, kebutuhan akan gelandang box to box dengan daya juang dan jelajah tinggi memang laku keras. Mereka menjadi kunci pemutus serangan lawan di lini tengah, etos kerja mereka dibutuhkan untuk berduel fisik dan memenangkannya.

Namun, Xavi berpendapat bahwa ia tak membutuhkan gelandang seperti itu, skuat gelandang Barcelona musim ini sudah cukup. Juru taktik berusia 42 tahun tersebut lebih mengutamakan gelandang dengan visi bermain tinggi dan kemampuan passing yang di atas rata rata. "Kami telah memiliki barisan gelandang tangguh, kami punya De Jong, Nico, atau bahkan Busquets," Kata Xavi dilansir Marca.

"Tanpa harus bermain keras, mereka adalah gelandang terbaik dalam tugas merebut bola," lanjutnya. "Dengan gaya bermain kami, saya tidak perlu punya pemain berfisik besar, anda bisa menganalisis gaya bermain kami," lanjut eks gelandang Barcelona tersebut. Ya, dari gaya bermain Xavi memang lebih mengutamakan kecerdasan dari pada otot, itulah yang menjadi salah satu alasan mengapa rumor untuk mendatangkan Thiago dari liverpool begitu kencang.

Akan tetapi faktanya, skuat Barcelona saat ini dirasa cukup oleh Xavi, nama nama yang ia sebutkan di atas menjadi kunci gaya bermain yang ia usung. Nico Gonzalez sudah melakoni 13 pertandingan bersama Barcelona musim ini, terakhir, ia menjadi pilihan utama untuk berduet bersama Busqutes di lini tengah. Nico terlihat mampu beradaptasi dan memainkan peran yang penting bersama Sergio Busquets, yang jauh lebih berpengalaman.

Ia tak canggung untuk bekerja sama bersama Busquets, justru kehadiran captain kedua Blaugrana tersebut membuat peran Nico di lini tengah lebih cair. Jika mampu tampil konsisten, dan tak mengalami cedera yang serius, Nico bisa saja dipercaya Xavi untuk selalu tampil reguler di tiap minggunya, ia memiliki potensi yang besar. Secara karakter permainan,NicoGonzalezadalah tipe gelandang bertahan modern. Ia cakap dalam hal membagi bola.

PelatihBarcelonaB, Garcia Pimienta sering memainkannya sebagai jangkar selama dalam asuhannya. walaupun pada praktik di lapangan, Nico terkadang berperan sebagai pemain nomor 8. Kemampuan dalam mencari dan menempati ruang, serta distribusi bolanya yang begitu menonjol membuat ia kerap disamakan dengan Sergio Busquets. Itu juga menjadi alasan mengapaBarcelonamemberikan nomor punggung 28 kepada Nico, angka tersebut adalah nomor punggung pertama Busquets saat membela Blaugrana.

Besar kans Nico untuk berkembang diBarcelonapada musim ini, apalagi ditambah hengkangnya Miralem Pjanic dan Ilaix Moriba ke Besiktas dan RB Leipzig, itu membuat persaingan di lini tengah Blaugrana semakin sedikit. Praktis, Nico Gonzalez menjadi opsi utama untuk meng cover Busquets dan Frenkie de Jong di area sentral, bahkan menduetkannya dengan dua pemain senior tersebut. Lalu, nama lain yang menjadi sorotan adalah penampilan mentereng yang ditunjukkan Gavi untuk Barcelona dan Timnas Spanyol.

Pemain bernama panjang Pablo Martin Paez Gavira ini sebenarnya sudah menarik perhatian saat ia berhasil menembus skuat utama Blaugrana di awal musim. Pemain berusia 17 tahun itu telah bermain sebanyak 16 pertandingan untuk Barcelona dengan total 784 menit dengan sumbangan 1 assist. Gavi bermain di posisi gelandang dan digadang gadang sebagai titisan Andreas Iniesta.

Agresivitas dan kemampuan dribelnya yang mumpuni membuat Gavi digadang gadang menjadi penerus maestro Barcelona itu. Di awal awal kariernya,Gavibermain sebagai penyerang sayap dan penyerang tengah. Namun, berkat visi bermainnya yang di atas rata rata membuat ia digeser sebagai seorang gelandang.

Perpindahan posisi tersebut menjadi berkah sendiri untuk Gavi, ia dipanggil ke skuat utama Barcelona dan telah melakoni debutnya untuk Timnas Spanyol di usia 17 tahun. Gavi datang sebagai bukti bahwaLa Masiabelum habis, kepercayaan Enrique memanggilnya ke dalam skuat TimnasSpanyolmenjadi bukti ia adalah bakat yang menjanjikan. "Dia sangatlah berbakat,Gavimampu mengubah apa yang akan dia lakukan dalam sekian detik, visinya bermainnya sangat baik," Puji Franc Antiga, salah satu pelatihLa Masiadilansir Goal International.

Dia juga dapat berimprovisasi dalam situasi permainan apa pun, ia adalah pemain langka dengan kemampuan seperti ini,"lanjutnya Bermain sebagai gelandang dengan skema 4 3 3 bersama Cadete A dua musim lalu,Gavisukses mencetak lebih dari 10 gol. Torehannya tersebut membawanya tampil untukBarcelonadalam laga pramusim saat usianya masih 16 tahun.

Setahun kemudian, ia berhasil masuk skuat utama Barcelona untuk melakoni laga laga di Liga Spanyol dan Liga Champions. Performanya terus melesat hingga menjadi bagian Timnas Spanyol untuk laga UEFA Nations League dan Kualifikasi Piala Dunia tahun ini, menggeser gelandang gelandang elit seperti Fabian Ruiz dan Brahim Diaz. Total, ia telah mengemas 5 caps bersama timnas Spanyol, Enrique tak segan memasang Gavi untuk tampil di laga semi final dan final di turnamen sebesar UEFA Nations League.

Gavi pun mampu menjawab kepercayaan Enrique dengan ciamik, ia tak malu malu bermain bersama para pemain senior di La Furia Roja. Gavi menjadi pemain paling potensial untukBarcelonadan eropa musim ini, di usia yang baru menginjak 17 tahun, ia mampu menunjukkan kualitas dan mentalitas bermain yang luar biasa. Jelas Gavi akan menjadi andalan Xavi dalam partai partai penting Barcelona baik di Liga Spanyol maupun Liga Champions.

Kehadirannya dan Nico serta nama lain seperti Pedri jelas menajdi berkah sendiri untuk Xavi yang tengah berusaha membawa Blaugrana bangkit dari keterpurukan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.