Paus Fransiskus Ingin Temui Putin untuk Hentikan Perang, tapi Masih Belum Mendapat Tanggapan

Paus Fransiskus mengatakan ingin melakukan perjalanan ke Moskow untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dalam upaya untuk menghentikan perang di Ukraina. Tetapi, keinginan Paus Fransiskus tersebut belum mendapat tanggapan dari Putin. Frasiskus mengajukan permintaan untuk pertemuan melalui sekretaris negara Vatikan, Kardinal Pietro Parolin, 20 hari setelah Putin memerintahkan pasukan untuk memasuki Ukraina pada 24 Februari.

Hal itu disampaikan Paus Fransiskus dalam surat kabar Italia Corriere della Sera di sebuah wawancara yang diterbitkan pada Selasa (3/5/2022). Para Paus selama beberapa dekade telah berusaha mengunjungi Moskow sebagai bagian dari upaya lama untuk memulihkan hubungan dengan Gereja Ortodoks Rusia, yang berpisah dengan Roma lebih dari 1.000 tahun yang lalu. Tapi undangan tak kunjung datang.

“Tentu saja (ingin bertemu Putin), pemimpin Kremlin perlu menyediakan beberapa peluang,” kata Paus Fransiskus, seperti dikutip dari "Tetapi kami masih belum mendapat tanggapan dan kami masih mendorong, bahkan saya khawatir Putin tidak dapat dan tidak ingin mengadakan pertemuan ini saat ini," tambahnya. Menanggapi saran atas kunjungan ke ibukota Ukraina, Paus menjelaskan:

“Saya tidak akan pergi ke Kyiv sekarang, saya harus pergi ke Moskow terlebih dahulu, saya harus bertemu dengan Putin.” Selama wawancara, Fransiskus juga melaporkan percakapannya pada bulan Maret dengan Patriark Gereja Ortodoks Rusia Kirill, seorang pendukung setia invasi tersebut. “Dengan kertas di tangan, dia membaca semua pembenaran untuk perang,” kata paus kepada Corriere.

“Saya mendengarkan dan mengatakan kepadanya: 'Saya tidak mengerti semua ini. Saudara, kami bukan ulama negara, kami tidak bisa menggunakan bahasa politik, tetapi bahasa Yesus. Untuk ini kami perlu menemukan jalan damai, untuk menghentikan tembakan senjata.'” “Dia tidak bisa berubah menjadi putra altar Putin,” tambah Fransiskus. Kedua pemimpin agama itu seharusnya bertemu di Yerusalem, tetapi Vatikan membatalkan pertemuan itu untuk menghindari "kebingungan".

Fransiskus telah berulang kali menyerukan diakhirinya permusuhan di negara yang dilanda perang itu, tetapi tidak secara langsung mengkritik Putin. Pada awal April, Fransiskus mengatakan beberapa “orang berkuasa, sayangnya terperangkap dalam klaim anakronistik dari kepentingan nasionalis, memprovokasi dan mengobarkan konflik”. Fransiskus sering menyalahkan industri senjata, dan mengumumkan peningkatan pengeluaran pertahanan oleh Barat dalam beberapa pekan terakhir.

Tapi dia juga membela hak Ukraina untuk melindungi wilayah mereka dari invasi Rusia, sejalan dengan doktrin sosial Katolik. Dia mengatakan kepada Corriere bahwa dia merasa dia terlalu disingkirkan untuk menilai moralitas memasok angkatan bersenjata Ukraina dari Barat. Meski begitu, dia mencoba memahami mengapa Rusia bereaksi seperti itu.

"Kemarahan yang saya tidak tahu apakah Anda bisa mengatakan itu diprovokasi, tetapi mungkin difasilitasi," katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.